fbpx

DJ SUKSES: APA DAN Bagaimana

Ketenaran mendukung kesuksesan. Bagaimana menurut mereka?

Kami menanyakan empat orang DJ untuk menceritakan  keluh kesahnya sebagai para pekerja malam di akhir pekan. Empat DJ yang berlatar belakang dan selera musik yang berbeda ini ternyata melihat profesi DJ dari perspektif yang berbeda-beda pula. Ada yang bekerja di f&b setiap minggunya, residen club techno, pelaku kolektif, DJ yang sangat idealis dan jarang dapat gig, sampai yang suka “ngamen” di dive bar karaoke.Ada empat aspek atau pertanyaan yang kami tanyakan. Seputar hubungan ketenaran dengan kesuksesan seorang DJ. Apakah kesukesan sebagai DJ diukur dari gaulnya? atau faktor yang lain? dan apa ambisi mereka menjadi seorang DJ? apakah memang untuk jadi terkenal?



DJ Sukses menurut lo gimana?

ACIDBEX

“Berhasil kalo orang emang pengen dateng buat nonton lo kalo menurut gue. Tapi ya macem2 sih. Gue ngerasa berhasil pas orang nanya nama lagu apa yang gue lagi maenin, misi gue berhasil buat ngasih edukasi, ya DJ kan harus kayak gitu juga, ngasih dengar orang lagu yang belom pernah mereka dengar.”

Ridwan G

“Bisa main sampai keluar Indonesia, bahkan keluar asia tenggara dan sudah banyak bgt DJ2 / Producer kita yg sudah main hingga ke jepang, Amerika, Eropa (sampai ke Berghain, Panorama bar segala) dsb nya, dan saya berani bilang DJ kita (Indonesia) nggak kalah sama negara-negara lain.”

Baldi

“Sober hahaha! Susah tuh, kalo udah bisa jadi DJ sober, berhasil deh!”

Solune

“Kalo DJ udah ada crowd pengikutnya kayanya udah bisa dibilang berhasil sih. Soalnya kalo mereka udah sampe ngikut di beberapa gignya tandanya mereka udah keikut sama flownya, terus udah bisa harap kalo set berikutnya ngebawa yang baru. Untuk DJ punya track original juga penting tuh karena dari situ lo gampang ngejualnya terutama ke label-label. Soalnya sekarang DJ banyak banget sih.”

 

Apakah gaul itu jadi faktor penting untuk dapet banyak gig?

ACIDBEX

“Ya penting dong, memang ada tujuan sosial juga kan dari party yang lo bikin, kenal-kenalan sama DJ lain penting juga, tukar menukar referensi. Tapi gue pernah denger dari temen gue DJ juga, kalo DJ itu ya dari komunitas dan main buat komunitas, jadi ya harus dibangun juga komunitas-nya kalo mau party yang all out.”



Ridwan G

“Penting tapi ada yg lebih penting yaitu “Attitude” percuma lo gaul tapi attitude lo belagu, sombong,  nyiyir sana sini, ngatain atau ngomongin scene, label atau DJ lain, bukti nyata gue lihat sendiri, banyak DJ bagus yg nggak banyak gig nya gara-gara attitude nya yang gak asik seperti yang gue tulis di atas.”

Baldi

“Hahaha! Menurut gue Gaul itu bukan jadi alasan buat dapet Gigs. Banyak kok DJ2/Producer yang jarang keluar rumah lebih milih didepan computer bikin lagu, digging atau hal-hal lainnya. Selama performa lo bagus, unik, punya karakter dengan sound-sound yang lo mainin disertai dengan attitude yang baik, Gigs pasti cari lo!”

Solune

“Penting sih ini, koneksi. Semakin sering dateng ke acara lain aja itu udh bisa banget bangun koneksi tuh, soalnya berasa banget buat gua dulu sempet ga dateng2 ke acara yang lain gitu udah sepi tuh job juga haha. Terus dari koneksi lo juga makin kebuka sama pasar party gimana, lebih naik bagian apa, jadi lebih ke pembelajaran juga si.”

 

Emang proses untuk dapat gig biasanya gimana?

ACIDBEX

“Ya ada yang manggil buat main, kadang nanya orang juga kalo sekarang haha. Kalo tahun-tahun sebelumnya masih suka bikin-bikin bareng temen-temen. Ada ACID BABES juga hahaha tim support gue, orangnya seru-seru.”

Ridwan G

“Bikin acara sendiri pada awalnya bahkan sampai sekarang gue masih bikin acara sendiri “Sunset People Project” dan ada lagi acara-acara lain gue di luar SPP, Insyallah kalau ada yang suka dengan musik lo nanti tawaran gig akan datang dengan sendirinya, lakukan dengan Hati nanti rewardnya datang sendiri dan di luar itu ada 3 hal yang harus gue share sehubungan dengan attitude dan proses dapetin gig. Pertama, datang juga ke acara- acara lain jangan cuma mau datang ke acara sendiri, atau pas lo yg main, hal ini adalah suatu bentuk support nyata terhadap skena.

Kedua, beli minuman lo sendiri pas di acara yang lo datengin, seperti yang lo tau kondisi di Jakarta DJ-DJ banyak yang masih hidup dari hasil profit sharing dengan venue nya semakin besar sales semakin ok angka yang mereka dapat, mau lo tau DJ-DJ nya dibayar putus pun lo tetap harus support dengan bayar minuman lo sendiri sebagai bentuk support paling simple dan nyata.”



Baldi

“Mulainya dari bikin-bikin acara sendiri pastinya. Undang temen-temen. Ajak guest DJ dari kolektif lain yang masih temen-temen juga atau jadi berteman karena akhirnya main bareng. Ngebangun relasi sama pihak yang punya tempat supaya bisa bikin acara lagi. Koneksi selalu penting untuk kita-kita yang hidup di industri kreatif kaya gini.”

Solune

“Kalo ketemu dimana gitu yaa ngobrol-ngobrol aja terus ujungnya nanya deh hahaha, terus dari group2 lama coba ngomong lagi siapa tau anak-anak nya juga pada mau main lagi tapi males nyari jadi pas bersua di group ada saja yang tiba-tiba mau.”

 

Ambisi lo sebagai DJ apa sih? Terkenal jadi salah satunya enggak?

ACIDBEX

“Mau terkenal kayak gimana? Jadi terkenal ya gampang sih, banyak-banyak gaul aja terus nge-dj asal-asalan, main lagu 128 kb ditonton banyak orang. Tapi ya gue nggak mau kayak gitu, gue lebih mau orang appreciate karya gue aja sih bukan gue-nya hahaha.

Tahun lalu sempat bikin video juga buat track ‘Body Mystic’ bareng temen gue, Sabila dan teman-teman lainnya juga. Proses-nya fun banget, jadi belajar juga proses pembuatan video tuh gimana. Ambisi gue? Gue pengen jalan-jalan sih, travelling nyoba nge-DJ di luar Jakarta, luar Indonesia gitu tapi belum ada waktu aja hahaha. Gue agak parno naik pesawat tapi pengen main di luar.”

Ridwan G

“Pengen main di luar Indonesia.”

Baldi

“Gue seneng ngelakuinnya. Banyak musik-musik baru yang gue dapet setelah gue ngedalemin profesi ini. Ketemu produser-produser canggih. Terkenal nomor 100 lah, lakuin yang terbaik saja buat diri lo dan orang-orang.”



Solune

“Yaa secara DJ itu juga performer yaa jadi untuk jadi terkenal penting sih. Kita nggak mau main malem pulang pagi cuman dapet seberapa tapi nggak merhatiin kondisi fisik yang kepake juga. Jadi ya semakin lo terkenal, lebih gampang untuk dapet job baru dan bayaran lebih. DJ juga manusia jo!”

Be the first to comment.

You must be logged in to leave a comment.

Related News

Dominate Jakarta dan Akar Akar Musikalnya

Berbicara dengan Dominate mengenai roots mereka di musik.

Kalau Kalian Belum Ke Pameran PARIPURNA di RUCI Art Space Mending Sekarang

DIVISI 62 berkolaborasi bersama RUCI Art Space dalam mempersembahkan sejumlah ka...

Semalam Saja: Kultur Music Disco Di Kota Bertuah

Kolektif bernama "Semalam Saja" bawa musik disco masuk Pekanbaru

Memperingati May Day Sebagai Buruh Kreatif

Memperingati May Day bersama Serikat Pekerja Media dan Industri Kreatif untuk De...