fbpx

The Adams: Memaknai Masa-Masa

Yang terlewat hingga hari ini.

13 tahun bukan waktu yang singkat bagi sebuah band untuk tetap berjalan tanpa mengeluarkan album. Namun lain hal nya dengan The Adams, kuartet indie rock yang dalam absensi nya tetap  ramai penggemar. Lagu-lagu nya pun masih sering kita dengar hari ini, bahkan terus menciptakan penggemar baru.

Di satu petang Frekuensi Antara bertandang ke Studio Teras Belakang di bilangan Ciledug, markas dan dapur kreatif The Adams beberapa tahun belakangan. Disuguhi kopi hitam racikan Ario dan sepiring cilok bumbu kacang, kami ngobrol-ngobrol dengan Ario, Ale, Kiting, dan Pandu. Mereka bakalan merilis album terbaru bertajuk ‘Agterplaas’, di tanggal 6 Maret nanti.

Beberapa tahun belakangan pasti sering banget ya ditanyain soal rencana album baru? Bosen enggak?

Ario: Bosen sih enggak, lebih ke enggak enak (tertawa). Apa lagi empat tahun terakhir, duh kita kayak bohongin orang terus.

Ale: Bayangin aja nih ya, The Adams kan manggung paling cuma satu tahun sekali, udah kayak band mitos lah. Nah setiap manggung kita bilang tuh kalau bakalan ada album baru. Awal-awal sih yang nonton pasti seneng denger kita ngomong gitu, tapi lama-lama enggak percaya juga (tertawa).

Cuma lucunya ya, kalau kita bohongin orang terus, ujung-ujungnya bakal kejadian juga.

Ario: Nah kayak gini nih, akhirnya rilis album.

 

Untuk Ario dan Ale. Kapan masa-masa terbaik kalian bersama The Adams?

Ale: Gue sih semuanya ya. Dari pertama kali The Adams mulai pas ada Ario, Beni, sama Bimo. Dari zaman nya BB’s dan kita masih kuliah, masih ngaco-ngaco banget. Nah abis itu pas BB’s tutup, masuk ke masa nya Parc dan ternyata lebih ngaco lagi.

Ya pokoknya semuanya lah. Dari masa-masa itu sampai masa-masa setelahnya. Dimana kita sempet beberapa kali juga ganti personel dan segala macem. Semuanya menyenangkan lah buat gue. Dan itu semua proses itu adalah masa- masa nya The Adams.

Ario: Gue pun begitu, semua nya lah. Dari ngerjain album pertama, sampai akhirnya album kedua bareng personel yang baru. Semua punya kenangan yang berbeda.

Nah itu dia kenapa untuk video lirik nya ‘Masa-Masa’ kita punya ide buat tampilin foto orang-orang yang udah bantuin The Adams dari dulu sampai sekarang. Walaupun kayaknya itu belum semuanya sih ya, baru yang bisa ke-tracing aja sama kita.

 

Nah, soal produksi album nih. Apa sih perbedaan paling terasa dalam hal proses produksi album hari ini dan 13 tahun yang lalu?

Ario: Pengetahuan sih ya, refrensi. Setiap orang punya refrensi yang lebih banyak lagi. Kalau proses nya sih kurang lebih ini mendekati proses album yang pertama, yang mana kita enggak punya ekspektasi apa-apa.

Soal kualitas kita juga masih enggak tahu ya bakal lebih bagus atau enggak. Yang penting keluarin dulu aja lah, biar pada tau ini band nya masih ada nih (tertawa).

 

Kalau soal “generation gap” gimana? Pernah enggak kalian bahas soal ini? Kayak upaya tertentu biar materi musik The Adams tetap relevan dengan audiens yang lebih muda gitu.

Ario: Enggak pernah sih kita bahas gimana caranya biar musik kita diterima sama yang muda-muda. Soalnya kita baru nyadar tentang itu justru setiap lagi manggung. Kayak yang umur 17 tahun dengerin kita misalnya. Berarti kan 13 tahun lalu dia masih kecil banget kan?

Ale: Iya ada juga tuh panitia satu acara yang samperin gue dan bilang “Bang gue udah dengerin The Adams dari kecil lho.” Gue tanya “kok bisa?” terus dia bilang ternyata dari abang nya.

Emang mungkin karena internet juga sih. Jadi generasi sekarang bisa dengerin dan akhirnya coba cari-cari album nya. Ya kayak si Gina tuh yang bantuin kita di keyboard, itu baru kelas 5 SD loh awal-awal The Adams. Bahkan film ‘Janji Joni’ juga dia tuh enggak tau.

Pandu: Pas album pertama mereka juga gue masih SMA.

Ale: Emang agak ajaib sih, ketemu anak-anak jaman sekarang yang dengerin The Adams. Atau bahkan pas lagi manggung ketemu band-band lain yang masih muda dan cerita kalau mereka dengerin kita pas masih kecil. Terus pas dilihat band nya diatas panggung kayak “Anjing! Keren banget nih band.”



Ada hal yang menginspirasi The Adams dari band-band sekarang?
Ale:

Wah sekarang sih band keren-keren banget ya. Kalau ngeliat Kimokal, Scaller, KPR, Feast, The Panturas, terus juga ada Semiotika dari Jambi. Variabel nya tuh sekarang gila, global gitu.

Ario: Gue sih seneng ya sama band-band sekarang ya. Secara produksi mereka eksplor banget. The Adams pun lumayan ke-trigger untuk bikin sesuatu yang lebih bagus.

Ale: Dulu tuh rasanya nonton band senior sama yang indie tuh jauh banget kualitas sound nya. Sekarang udah sama loh.

Ario: Iya karena band-band sekarang lebih tanggung jawab gitu sama hasil rekaman dan sound mereka pas di atas panggung.

 

Tentang merilis boxset, apakah ini adalah agenda The Adams biar rilisan nya punya nilai lebih tinggi? Jadi collectible item gitu.

Ario: Kalau boxset itu ide nya bukan biar collectible sih ya. Tapi memang kita ngeliatnya itu kolaborasi karya. Sama temen kita seniman visual, Gibran.

Ale: Kita kan ngelihatnya album pertama ada artwork, begitupun album kedua. Jadi bisa dibilang semua album The Adams punya pendekatan seni rupa. Nah makanya untuk Agterplaas kita juga ajak satu seniman untuk jadi art director nya.

Jadi konsep karya dia ini enggak cuma kita lihat sebagai cover album, tapi memang karya seni tersendiri. Dimana ketika lo beli musik lo dapet karya ini, dan juga sebaliknya.

 

Ada kecenderungan publik buat membandingkan karya yang baru dirilis dengan karya-karya yang dilihat sebagai refrensinya. Seperti Weezer untuk album pertama The Adams, lalu Weezer ditambah The Beach Boys untuk V2.05. Pandangan kalian gimana sih soal pendapat kayak gini?

Ario: Ah gue sih enggak perduli ya. Soalnya ketika karya udah dilepas ke publik kemungkinan nya cuma dua, orang bakal suka atau enggak, dan pasti akan selalu dibanding-bandingin.

Kalau bicara orisinalitas juga gimana ya? Sekarang sadar enggak sadar ketika lo bikin sesuatu pasti terinspirasi dari apa yang sering didengar. Sisanya orang boleh punya pendapat dan itu semua enggak perlu di-counter.

Ale: Yoi, lagi bikin-bikin lagu tiba-tiba nyadar “Eh kok jadi kayak lagu Madonna ya?” (tertawa).

Ario: Intinya ketika lo membuat karya-karya itu lo enggak berniat menjiplak sih.

Ale: Pengen nya jiplak sih gue sebenarnya. Jiplak Dream Theater gitu.

Pandu: Udah ada itu Jiplak (G-Pluck) Beatles, band nya Awan.

Ale: Eh tapi beneran loh, gue sama Aryo tuh seneng juga mikir-mikir kita pengen kayak gini, kayak gitu, tapi susah, boy! Jadi yaudah begini aja deh.

Ario: Lebih ke sadar diri aja ya le? (tertawa). Ngehe-ngehe aja kita!

The Adams sudah beberapa kali ganti personil, udah cukup membuktikan kalau keterlibatan sesorang bisa ada akhirnya. Jadi gimana cara kalian memaknai kebersamaan hari-hari ini?

Ario: Gue selalu menganggap The Adams ini keluarga. Dan ya layaknya keluarga, susah seneng bareng-bareng, kalau ada apa-apa harus diobrolin.

Kiting: Iya, buat gue juga The Adams itu rumah ya. Lo mau pergi kemana pun juga one day lo bakal pulang. Dan ketika udah pulang ya udah seneng-seneng aja, ketawa-ketawa. Apa lagi kalau Ale dateng, Ario dateng, wah udah deh pecah.

Bayangin aja nih, kita udah rencana mau latihan aja bisa seharian akhirnya enggak ngapa-ngapain. Cuma ngobrol, ngopi, main game (tertawa).

Ale: Ngumpul-ngumpul yang penting foto ye, biar keliatan aja The Adams lagi kumpul (tertawa).

Kiting: Tapi emang kalau gue inget-inget lagi tuh nonton mereka pertama kali di kampus tahun 2003, gue udah ngeliat nih band emang parah nih, alig gitu. Enggak nyangka juga tiba-tiba almarhumah (Kaka) nyamperin gue dan ngajak gue ketemuan sama Ale sama Ario. Dari situ deh mulai main bareng. Ternyata pas kenal lebih ancur (tertawa).

Ale: Pokok nya buat The Adams paling penting itu ya seneng-seneng.

Be the first to comment.

You must be logged in to leave a comment.

Related News

Nyoto Tiap Hari Dalam Setahun

Kisah perjalanan Endo mengeksplor soto setiap hari.

LANTUR | Adhi KZ

Toyota Corolla, Jujuk Margono, dan cerita ketangkep polisi.

Mau Rekaman di Iceland?

Dibayarin 25%. Lumayan banget kan?

Melantur Bersama di Synchronize Festival 2018

Festivalnya sih keren banget. Emang kita aja yang ngawur.