fbpx

Pergi Bulan Madu. Pulang Bikin Party

Honeymoon ternyata bisa inspiratif.

Inspirasi bisa datang dari mana saja. Termasuk dari momen-momen paling romantis kayak bulan madu. Seperti apa yang dilewatin sama Kevin dan Sasha. Pasangan yang berprofesi sebagai pilot dan dokter ini melancong ke London untuk honeymoon pada Agustus tahun lalu. Sepulangnya ke Jakarta, mereka mengeksekusi ide untuk membuat gelaran Perky Club.

Tim Frekuensi Antara bertemu pasutri ini untuk ngobrol-ngobrol santai soal ide awal proyek tersebut.

Ceritain dong awal terbentuknya Perky Club!

K: Perky Club itu awalnya nama acara untuk after party pernikahan kita aja sih. Yang waktu itu bikin nya dibantu sama temen-temen kita. Dan karena yang dateng pada ngerasa acaranya seru banget, jadi yaudah sekalian aja kita terusin deh bikin satu konsep pop up club pakai nama Pery Club itu. Ngerjain nya bareng temen-temen juga. Ada Yeski, Rayhan, Anggi, dan yang lain-lain.

S: Tapi niat buat ngelanjutin emang baru muncul pas kita pulang dari bulan madu sih. Waktu itu kita pergi ke London dan datengin beberapa party yang keren-keren banget. Akhirnya sama-sama mikir “wah seru juga kali ya kalo bikin party kayak gini di Jakarta?”

Emang kalian party di mana aja pas ke London?

K: Kita datengin beberapa party pas di sana. Ke E1 untuk nonton Todd Terje dan Idjut Boys. Terus Phonox untuk liat Move D, dan ke Eagle, tempatnya Horse Meat Disco buat nonton temen kita, Dea Barandana.

S: Ada beberapa lagi sih, tapi banyak lupa nya pas di sana (tertawa).

Terus apa yang beda dari pengalaman party di London dan Jakarta?

S: Gak tau sih ya ini bener atau enggak, karena kan kita cuma sebentar di sana. Tapi dari waktu yang sebentar itu kita ngeliat kalau di sana tuh semua orang bener-bener joget pas lagi party. Enggak ada yang jaim atau bahkan main handphone. Joget nya pun pada face to face gitu loh, seru banget.

K: Kalau gue yang ngerasa beda banget tuh dari sisi sound nya kali ya. Suara nya rata gitu di semua titik. Belum lagi dekor dan lightingnya yang sebenarnya simple, tapi hidup banget. Hazer dan semua elemen nya juga terpakai dengan baik. Seru banget, kayak di surga (tertawa).

S: Oh satu lagi, yang paling memorable tuh justru pas kita di Eagle, itu kan gay bar ya. Gue ngerasa kayak they know the right way to enjoy the party, dan itu belum pernah gue liat di Jakarta. Dance floor yang gay friendy dan crowd yang enggak intimidating gitu.

Jadi dari pengalaman itu, apa yang pengen kalian praktekin di Jakarta?

K: Kalau untuk culture nya mungkin harus banyak orang ya yang terlibat. Dan itu sesuatu yang enggak bisa dipaksain. Jakarta punya cara bersenang-senang nya sendiri. Tapi yang bisa dikejar kualitas sound dan lighting nya sih. Itu jadi concern kita. Sisanya menyusul lah.

Penasaran nih, kalian kan pakai sistem FDC untuk event-event kalian. Pertimbangan nya apa sih? Enggak takut orang pada enggak dateng? Kali aja lagi pada bokek.

K: Ya kita sih pengen bisa bikin acaranya gratis (tertawa). Tapi ya kayak yang udah diceritain, di sini kan Perky Club mau kasih experience yang berkualitas, pastinya ada harga yang perlu di bayar. Untung nya pas kita ajak Lipelis kemaren semua yang dateng puas sih.

Sebagai pasangan muda, gimana cara kalian ngatur pengeluaran buat bikin-bikin party gini? Enggak sayang tabungan nya?

S: Nah ini nih, gue sih udah bilang ke Kevin jangan terlalu boros (tertawa).
K: Yaa kita pastinya obrolin ini berdua, bikin anggaran nya. Dan biar enggak kerasa berat kita sikapin ini semua kayak hobby aja sih. Malah lumayan banget kalau ternyata bisa jadi menghasilkan.

Kalau proses pengerjaan nya gimana? Sering cekcok gak kalau beda pendapat?

S: Kebetulan kita seleranya bener-bener sama sih ya. Jadi sejauh ini belum ada yang bentrok.
K: Lagian kan di tim Perky Club ini ada yang lain juga, jadi ujung-ujung nya keputusan bersama aja sebagai satu tim.

 

Be the first to comment.

You must be logged in to leave a comment.

Related News

Memetakan Arus Bawah: Dari Budaya Berbagi, Perform...

Indonesia Netaudio Festival hadir kembali setelah absen selama empat tahun.

Xeroxed 5×2: Pasukan Cetak yang Mulai Menggeliat

Belakangan ini, dunia percetakan dan penerbitan kelompok kecil kembali bermuncul...

Visualisasi Lagu dengan Fotografi bersama Bikin Ru...

Bikin Ruang menggelar pameran foto dengan tema visualisasi lagu, berkolaborasi d...

Garapan Kolaborasi “Bali Project” oleh Sekeha ...

Pada saat itu hujan lebat, gelap gulita, kilat, dan petir bersamaan dengan suara...