fbpx

Lintas Jakarta-Bali untuk bapak

Bermodal motor tua dan tekad yang bulat.

Cinemotor Fest Motor Film Festival untuk kali keduanya diadakan, sebuah film festival bertemakan motor dengan berbagai kategori penghargaan. Pemenang best movie tahun ini adalah Iyas Lawrence lewat karya video pendek berjudul ‘Drive for Dave’, yang juga meraih best super short narrative. Film perjalanan yang dilakukan untuk mendiang ayahnya David Lawrence, dimana masa hidupnya ingin mengajak Iyas untuk road trip ke Bali dari Jakarta tapi tidak tersampaikan. Awalnya sang ayah ingin coba tol baru dengan berkendara mobil, ceritanya Iyas memutuskan untuk naik motor, karena sedang suka-sukanya motor dengan pengetahuan yang terbatas tentang motor, tapi Honda C70 yang sudah diidamkan sejak SMA ini diyakini bisa berangkat sampai Bali. Frekuensi Antara menggali lebih dalam cerita dibalik perjalanan Iyas bareng Mumun, nama panggilan motor bebeknya.

 

Persiapannya berapa lama?
Persiapannya yang hanya 2 minggu karena lumayan go-show, disaat masih berduka sebenarnya, dari mengurus akte kematian yang bikin stress, mungkin kalo kehilangan orang yang mereka sayang itu sebenernya waktu lo cuti kerja itu bukan untuk bersedih lebih ke ngurusin hal-hal yang detail-detail seperti akte kematian, surat wasiat, nah itu gue blum ada moment, gue berasa gue butuh waktu sama bokap gue, nah ini gue ambil setelah gue ngurusin hal itu.

 

Apa yang lo rasain waktu perjalanan ada rasa takut atau gimana gitu? Sempat mikir mau muter balik nggak?
Momen ketika lo mau menyeberang ke Bali. Karena itu kan benar-benar sendiri. Capek sih gue capek banget, karena gue selalu mikir jam 4 itu selesai dan cari hotel untuk tidur.

Secara fisik gue biasa saja, tapi mental dimana lo enggak ngobrol sama orang itu bener-bener dimana kepala lo enggak bisa cooperate dengan hal tersebut. Itu momen dimana gue harus nyebrang ke Bali dari Banyuwangi. Nah itu momen dimana gue kepikiran mau muter balik ketika udah di ‘bibir’.

Jadi rantai gue copot dan copotnya berkali kali ternyata gear gue habis berarti mau nggak mau gue harus benerin setiap beberapa menit, nah di Baluran isinya cuman pohon pinus nggak ada lampu itu gue jam 3 sore hujan-hujanan, rantai gue copot melulu, gue minggir nunggu motor yang bisa temenin gue, ga ada yang lewat sampai 15 menit, gue inget menit ke 15 gue teriak “Ngentooooot!” Mental gue udah kena, akhirnya ada grup Nmax lewat akhirnya gue dituntun sampe penyeberangan.

 

Apa kejadian yang paling nggak asyik?
Kebakaran gue di Bromo karena gue nggak tahu kalo bensin itu bakal nyamber, harusnya kan pake minyak tanah atau nggak solar. Makanya kalo truk itu mesinnya nggak di matiin karena nggak nyamber, nah gue pake bensin nah satu hutan hampir kebakaran, gue lagi video call sama Indira jadi dia lihat gue hampir mati. Momen sebelum itu gue juga sempet jatuh di Bromo, sayap motor patah, banyak kejadian nggak enak juga sih di daerah Bromo.

 

Rute perjalanan lewat mana saja?
Gue lewat pantura, jadi sebelum yang ada tol, orang-orang lewat rute pantura , karena udah ada tol jadi sepi diatas jadi gue lewat utara trus ke selatan, arah bromo itu gue turun lewat Malang.

 

Kalo lihat dari perjalanan lo kemarin infrastrukturnya udah cukup belum untuk pengendara kendaraan bermotor?
Menurut gue pantura itu bersih dalam arti ga ada bolong-bolongnya cuman ada lobang, jalanan bergelombang, jadi gue yakin banget ada dana dari pemerintahan cuman pekerjaannya ga maksimal entah karena diburu-buru atau penggunaan jalannya, load jalanannya lebih besar daripada yang lewat, truk-truk yang lewat udah kayak transformer lagi turing, sebenernya jalannya ga 100% ok untuk motor yang seumur motor gue itu

 

Di dalam perjalanan 5 hari 4 malam itu tidurnya dimana saja?
Perjalanan kaki lima tapi tidur bintang lima, tapi emang di kota itu ada hotel gue datengin, bukan yang hotel Hilton Surabaya juga, tapi hotel yang nyaman kalo nggak gue bakal risih juga sih.

 

Itu lo spontan atau udah ngecheck dulu hotelnya?
Nggak, gue nggak bakal tau gue nggak bakal nyampe jam berapa nah di perjalanan gue “live location” sama Indira. Nah dia pesenin hotel, begitu 1 jam lagi gue nyampe.

 

 

Waktu itu gimana sih momenntya waktu bokap ngajak road trip ke Bali?
My father knew he was dying dan dia selalu bilang, “if I die, if I die” dan gue inget sebelum dia meninggal gue tanya “Are you afraid of dying?” No. Do you have any regrets in life? Yes

Jadi dia enggak takut untuk melakukan kesalahan, ngga takut untuk mengakhiri kesalahan itu semua, jadi itu gue ngerasa “what do you want for the last thing you want to do?”

Bokap gue gengsian, dia enggak pernah suka dengan orang Indonesia, cara kita pemalas, buang sampah sembarangan. Tapi pasti ada alasan kenapa dia milih untuk tinggal disini, karena dia orang luar kan. Dan gue akhirnya tahu karena alamnya, bokap gue suka banget udara Indonesia, suka banget keindahan negara ini dan terakhir kali yang dia inginkan  adalah menikmati itu dengan keluarganya despite all the things he hated he wanted to know how beautiful Indonesia was. Karena kalo di perjalanan jauh lo bisa liat banyak hal dan I guess, I know, gue masih yakin kok selama perjalanan itu gue bertiga, gue mumun dan bokap gue, karena mau gue bilang mumun juga benda mati, ya tanpa benda mati itu juga nggak mungkin nyampe.

 

Ada apa dengan mendiang bokap lo dan Neil Diamond?
Wah, Neil Diamond itu bokap suka, jadi lagu gue sm bokap gue itu Neil Diamond sebenernya lagu buat adik gue Caroline, namanya diambil dari lagu “Sweet Caroline”. Gue selalu denger sama bokap gue setiap hari Jumat pulang sekolah karena kita selalu ketemu dia, ada bagian yang “pam…pam…pam “itu kita nyanyi bareng, pas di tengah perjalann gue lupa itu gue ngelakuin ini buat bokap gue dan saat itu Spotify gue, rasanya kayak lagi berang dia pas “pam…pam…pam, gue inget bokap, waktu itu lagi di Jember gue nangis sendirian di motor, saat itu nggak sepi jadi di pasar gitu gue nangis jadi kocak juga sih.

 

Ada rencana mau lagi nggak? Atau kapok?
Nagih sih ketika udah naik motor kesana kayaknya bisa nih dua kali lipet lebih jauh semoga tahun ini bisa lagi ya, cuman gue nggak tau apakah mediumnya sama, bakal naik mumum, gue akan sendiri gue nggak tau. Riding ini ‘narkoba’ gue, gue akan mencoba lagi dan yang lebih ekstrim bukan kayak melakukan hal yang sama lagi.

 

Pelajaran apa yang lo dapat dari trip ini?
Lo selalu inget hukum alam, hukum negara & hukum orang tua sih, karena kalau gue nggak pegang ketiga hukum itu gue nggak mungkin nyampe Bali dan gue pas lewatin perjalanan panjang itu sendirian, gue jujur ngerasa keren awal-awalnya tapi lama-lama ketika gue lewatin Pantura gue liat  truk-truk ini lo merasa egois, ini gue melakukan utk kesenangan sendiri tapi truk ini lakuin buat secara paksa karena pekerjaan mereka gue inget banget pas di Jawa Timur ada truk di belakang gue ada tulisan tangan “Kalo haus minum, kalo laper minum” kayak anjing ya gue egois banget ini, buat kesenangan pribadi cuman mereka lakukan ini buat something to do to earn money itu benar-benar wake up call buat gue.

 

 

Be the first to comment.

You must be logged in to leave a comment.

Related News

Melihat Ata Ratu Live di Bali

Sang Ratu Jungga yang sudah lebih dari 40 tahun berkarya, menyanyikan lagu-lagu ...

Aktivitas Foto Prewedding Mengganggu Wisatawan di Bali

Apapun tujuannya, pemotretan prewedding bukanlah suatu hal yang tercela.

Garapan Kolaborasi “Bali Project” oleh Sekeha Okokan Brahma Diva dan Bali Extreme Drummer

Pada saat itu hujan lebat, gelap gulita, kilat, dan petir bersamaan dengan suara...

Hibriditas Musik Barakatak

Dari Electric ke Apple dan mereka kembali menari bersama di Yogyakarta, dalam ac...